Pemeriksaan / Uji Pendengaran dengan Garpu Tala


Pemeriksaan / Uji Pendengaran dengan menggunakan garpu tala merupakan uji yang sifatnya kualitatif. Terdapat berbagai macam uji garpu tala antara lain ; Uji batas atas batas bawah, uji Rinne, Uji Weber, Uji Schwabach, Uji Bing (Tes Oklusi), dan Uji Steger.

Garpu tala Belibis A-17

Garputala sendiri terdiri dari 1 set (5 buah) dengan frekuensi dimulai dari 128 Hz, 256 Hz, 512 Hz, 1024 Hz, dan 2048 Hz. Pada umumnya dipakai 3 macam garpu tala yaitu 512 Hz, 1024 Hz, dan 2048 Hz.

A.  Uji Batas atas dan Batas bawah

Tujuan : menentukan frekuensi garpu tala yang dapat didengar penderita melewati hantaran udara bila dinbunyikan pada intensitas ambang normal.

Prosedur :

Semua garpu tala (dimulai dari frekuensi terendah sampai frekuensi tertinggi ataupun sebaliknya) dibunyikan satu persatu dengan cara memegang tangkainya kemudian kedua ujung kakinya dibunyikan dengan lunak (dipetik dengan ujung jari/kuku), kemudian didengarkan dahulu oleh si pemeriksa sampai bunyi hampir hilang untuk mencapai intensitas bunyi terendah bagi orang normal/ nilai ambang normal, lalu diperdengarkan kepada penderita dengan meletakkan garpu tala di dekat Meatus Akustikus Eksternus (MAE) pada jaran 1-2 cm dalam posisi tegak dan 2 kaki pada garis yang menghubungkan MAE kanan dan kiri.

Interpretasi :

  • Normal : mendengar garpu tala pada semua frekuensi
  • Tuli Konduksi : batas bawah naik (frekuensi rendah tidak terdengar)
  • Tuli sensoris neural : batas atas turun (frekuensi tinggi tidak terdengar)

Kesalahan yang dapat terjadi : garpu tala dibunyikan terlalu keras sehingga tidak dapat mendeteksi pada frekuensi mana penderita tidak dapat mendengar.

B.  Uji Rinne

Tujuan : tujuan pemeriksaan adalah membandingkan hantaran melalui udara dan hantaran tulang pada satu telinga penderita.

Prosedur :

  • Garpu tala (frekuensi 512 Hz)digetarkan, lalu diletakkan pada planum mastoid (posterior dari MAE) penderita dengan demikian getaran melalui tulang akan sampai ke telinga dalam. Apabila pasien sudah tidak mendengar lagi bunyi dari garpu tala yang digetarkan tersebut, maka garpu tala dipindahkan ke depan liang telinga (MAE), kira-kira 2,5 cm jaraknya dari liang telinga. Apabila penderita masih dapat mendengar bunyi dari garpu tala di depan MAE, hal ini disebut Rinne Positif, dan sebaliknya bila penderita tidak mendengar bunyi di depan MAE disebut Rinne Negatif.

Uji Rinne2

  • Garpu tala (frekuensi 512 Hz) dibunyikan kemudian diletakkan pada planum mastoid, kemudian segera dipindahkan ke depan MAE, penderita ditanya mana yang lebih keras. Apabila dikatakan lebih keras di depan MAE disebut Rinne Positif, bila lebih keras dibelakang disebut Rinne Negatif.

Interpretasi :

  • Normal : Rinne Positif
  • Tuli Konduksi : Rinne Negatif
  • Tuli Sensoris neural : Rinne Positif

Pada pasien yang pendengarannya masih baik, maka hantaran melalui udara lebih baik dari hantaran melalui tulang. Kadang dapat terjadi False Rinne (pseudo positif atau pseudo negatif), dapat terjadi bila stimulus bunyi dtangkap oleh telinga yang tidak diperiksa (yang satunya lagi) hal ini dimungkinkan terjadi apabila telinga yang tidak diperiksa tersebut memiliki pendengaran yang jauh lebih baik daripada telinga yang diperiksa.

Kesalahan yang dapat terjadi :

  • Garpu tala tidak diletakkan dengan baik pada planum mastoid atau miring, terkena rambut, jaringan lemak tebal sehingga penderita tidak mendengar atau getaran garpu tala terhenti/ terganggu karena kaki garpu tala tersentuh aurikulum.
  • Penderita terlambat memberikan isyarat waktu garpu tala sudah tidak didengarkan lagi, sehingga waktu dipindahkan ke depan MAE getaran garpu tala sudah berhentii

C.  Uji Weber

Tujuan : tujuan pemeriksaan ini adalah membandingkan hantaran tulang telinga kanan dengan telinga kiri.

Prosedur :

  • Garpu tala (frekuensi 512 Hz) digetarkan kemudian diletakkan pada garis tengah seperti di ubun-ubun, dahi (lebih sering digunakan), dagu, atau pertengahan gigi seri, dengan kedua kaki pada garis horisontal. Penderita diminta untuk membandikan telinga yang mana yang lebih keras terdengar.

Uji Weber

  • Pasien dengan gangguan pendengaran akan mengatakan bahwa salah satu telinga lebih jelas mendengar bunyi garpu tala itu. Pada orang normal akan mengatakan bahwa tidak mendengar perbedaan bunti kiri dan kanan. Bila lebih keras ke kanan disebut lateralisasi ke kanan dan sebaliknya.

Interpretasi :

  • Normal : tidak ada lateralisasi (sama kiri-kanan)
  • Tuli konduksi : lateralisasi ke telinga yang sakit.
  • Tuli sensoris neural : Lateralisasi ke telinga yang sehat

Karena pada pemeriksaan ini yang dinilai adalah kedua telinga maka kemungkinan hasil yang didapat dapat lebih dari satu. contoh dari hasil pemeriksaan di dapatkan lateralisasi ke telinga kiri, maka interpretasikan :

  1. Tuli konduksi kiri, telinga kanan normal.
  2. Tuli konduksi kiri dan kanan, namun telingan kiri lebih berat.
  3. Tuli sesoris neural tilngan kanan, telinga kiri normal.
  4. Tuli sensoris neural telinga kiri dan kanan, namun kanan lebih berat
  5. Tuli konduksi kiri dan sensoris neural kanan.

D.  Uji Schwabach

Tujuan : tujuan pemeriksaaan ini adalah membandingkan hantaran tulang pasien dengan pemeriksa yang pendengarannya normal.

Prosedur :

  • Garpu tala (frekuensi 512 Hz) digetarkan , lalu tangkainya diletakkan pada pada planum mastoid pemeriksa, bila pemeriksa sudah tidak mendengar bunyi sesegera mungkin garpu tala dipindahkan ke planum mastoid penderita yang diperiksa. Apabila penderita masih dapat mendengar bunyi maka disebut dengan Schwabah memanjang, namun bila penderita tidak mendengar bunyi garpu tala akan terdapat dua kemungkinan yaitu schwabach memendek atau normal.

Schwabach

  • Untuk membedakan hal tersebut maka uji dilakukan dengan dibalik, yaitu garpu tala diletakkan pada planum mastoid penderita dahulu baru ke pemeriksa dengan prosedur yang sama. Apabila pemeriksa tidak dapat mendengar berarti sama-sama normal, namun bila pemeriksa masih dapat mendengar bunyi maka disebut Schwabach memendek.

Interpretasi :

  • Normal : Schwabach Normal
  • Tuli Konduksi : Schwabach Memanjang
  • Tuli Sensoris Neural : Schwabach Memendek

Keselahan yang mungkin terjadi : Gapu tala tidk diletakkan dengan benar, kakinya tersentuh hingga bunyi menghilang. Kemungkinan lain adalah pemberian isyarat oleh penderita terlambat.

Ringkasan hasil Penala - BelibisA-17

E.  Uji Bing (Tes Oklusi)

Prosedur : Tragus telinga yang diperiksa ditekan sampai menutup liang telinga, sehingga terdapat tuli konduktif kira-kira 30dB. Garpu tala digetarkan dan diletakkan pada pertengahan kepala/ dahi (seperti pada uji Weber).

Interpretasi :

  • Normal : lateralisasi ke telinga yang ditutup
  • Tuli konduksi : bila tidak terdapat lateralisasi ke telinga yang ditutup.

F.  Uji Stenger

Tujuan : pemeriksaan ini digunakan untuk kasus tuli anorganik (simulasi atau pura-pura)

Prosedur :

  • Menggunakan prinsip masking, contoh pada seseorang yang dengan sengaja berpura-pura tidak mendengar pada telinga kiri. 2 (dua) garpu tala yang identik digetarkan dan masing-masing diletakkan di depam MAE telinga kiri dan telinga kanan, denga cara yang tidak terlihat oleh penderita. Garpu tala pertama digetarkan dan diletakkan di depan telinga kanan (yang normal) sehingga jelas terdengar, kemudian penala kedua digetarkan lebih keras dan diletakkan didepan telinga kiri (yang pura-pura).
  • Apabila kedua telinga normal karena efek masking, hanya telinga kiri yang mendengar bunyi, jadi telinga kanan tidak akan mendengarkan bunyi. tetapi bila telinga kiri tuli, telinga kanan akan tetap mendengarkan bunyi.

@Belibis A-17

Sumber Bacaan :  (1) Rukmini S, Herawati S. Teknik Pemeriksaan Telinga, Hidung & Tenggorok. 2012. EGC. (2) Soepardi EA, Iskandar N, Bashiruddin J, Restuti RD. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala & Leher. ED 7. 2012. FKUI.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s